“Jangan takut. Kamu hanya akan merasa seperti tidur hingga saatnya bangun nanti. Simbah akan memberitahumu kapan saatnya harus bangun, nduk. Berbaringlah. Sebentar lagi orang-orang itu akan segera sampai.”

Kemudian aku berbaring di peti kayu yang sudah dipersiapkan simbah di sebuah lubang seukuran 3 orang dewasa, suara simbah terdengar semakin lama semakin samar, lalu aku tertidur…

*

Suara aneh itu sedemikian keras hingga membuatku terbangun sontak dari mimpiku, dengan kepala pening dan degup jantung nyaris tak berjeda. Suara apa ini? Dan dimana aku? Suara aneh itu akhirnya berhenti. Ternyata berasal dari sebuah benda berbentuk persegi, seukuran setengah batu bata, yang belum pernah kulihat sebelumnya. Ada bagian yang berkilau memantulkan bayangan di sisi atas benda persegi itu, dan ada kotak-kotak kecil dengan tulisan-tulisan aneh di bawahnya.
Aku menyapukan pandangan ke seluruh penjuru ruang tempat aku terpaku bingung saat ini, benar-benar seperti hilang ingatan. Kepalaku masih pening, tapi aku masih tahu namaku, Seruni.

26gadegetwise-facebookJumbo-v2

Saat ini aku berada di atas dipan beralas lembut dan empuk dengan lapisan kain berwarna seperti kulit telur. Warna senada juga terpasang pada bantal-bantal di atasnya. Kakiku sebagian tertutup selimut, berwarna sedikit lebih tua dari kain pelapis alas empuk tempatku diam terduduk saat ini. Hangat.
Ruangan ini cukup lebar, berwarna teduh dan sejuk. Ada cermin tertempel di sisi dinding yang berseberangan dengan dipan, cukup besar sehingga seluruh dipan bisa nampak. Ada meja di sisi dinding lain yang menghadap ke jendela, kursi dan rak berisikian deretan buku-buku tebal semacam kitab. Diatas meja ada beberapa benda lain yang juga belum pernah kulihat sebelumnya. Lagi-lagi benda persegi. Dua lempeng segi empat yang satu sisinya menempel satu sama lain. Satu lempeng menempel di meja, sedang lempeng yang lain tegak berdiri, menyala mengeluarkan cahaya, dan ada suara berirama teratur terdengar dari lempengan segiempat itu. Lalu ada sulur-sulur di sekitarnya yang ujungnya menempel masuk ke sisi dinding. Benda apa itu sebenarnya? Dan kenapa ruangan ini semacam begitu kukenal tapi dengan bentuk dan benda-benda asing yang tak pernah kubayangkan sebelumnya? Di samping lempeng persegi aneh itu terbuka beberapa buku tebal.

 

Belum tuntas aku memandangi benda-benda asing di sekitarku tiba-tiba benda persegi seukuran setengah batu bata, yang tadi membuatku terbangun, kembali mengeluarkan suara. Kali ini bergetar dan berirama. Bagian berkilau yang memantulkan bayangan tadi kini bercahaya dan nampak wajah seseorang di dalamnya. Apa-apaan ini? Alat teluh siapa sehingga bisa menangkap wajah seseorang di dalamnya? Aku tak berani menyentuhnya. Aku takut. Kemudian benda itu diam. Berbunyi lagi. Diam lagi. Dan berulang hingga tiga kali. Aku memberanikan diri mendekatinya dan memandangnya dari dekat. Hampir saja tanganku menyentuh benda itu jika saja dia tidak kembali berbunyi dan bergetar. Kali ini bunyi yang keluar hanya singkat. Semacam suara ciap burung, pendek, berulang tiga kali. Kutarik cepat tanganku dan aku sedikit menarik tubuhku ke belakangmobile-content-900x423
Tiba-tiba terdengar suara seseorang dari luar pintu ruangan itu. Tak jelas, tapi sepertinya dia memanggil nama seseorang. Lalu pintu terbuka dan muncullah wanita setengah baya dengan model baju yang agak aneh. Terusan panjang mirip jubah yang dipakai empu-empu dan pendeta. Wajahnya anggun dan menenangkan. Rambutnya yang sedikit beruban digelung ke belakang dengan tusukan rambut berwarna hitam.

“Raras, kok telepon ibu nggak diangkat? Kamu silent hapenya? Ibu telepon tiga kali. Sms juga nggak dibalas. Ibu jadi khawatir. Obatnya sudah diminum?”

Sambil berjalan mendekat, wanita itu berucap lagi.

“Barusan ibu ke warung sebentar beli minyak, tiba-tiba kok ibu merasa kamu pasti belum minum obat yang diminum setelah makan tadi.”

Lalu dia duduk di sisi dipan sambil meletakkan punggung tanggannya di keningku. Aku diam saja.

“Ras, kamu kenapa nak? Pucat sekali… Kamu mimipi buruk lagi? Kenapa obatnya belum diminum?”

Aku memandangi wanita itu bergerak mendekati meja kecil di sisi dipan tempat benda seperti alat teluh itu tergeletak, mengambil beberapa butir benda kecil bulat dan lonjong berwarna-warni kemudian menuangkan air dari botol kaca bening ke dalam cangkir besar yang mengkilap.

“Minum dulu obatnya biar cepet enakan badannya. Bukannya kamu sudah pasang alarm di hape, kapan harus minum obat?” kata wanita itu.
“Ya sudah, ini diminum dulu obatnya dan kamu boleh tidur lagi. Nanti ibu bangunkan kalau sudah jam makan. Ya nak ya?” ujarnya sembari menyodorkan butir-butir benda kecil aneka warna tadi.

Ah, pasti ini untuk mengobati peningku yang masih tersisa tadi. Aku menurut saja, karena aku pikir Ini pasti mirip jamu pilinan yang pernah kuminum beberapa waktu lalu. Tapi jamu yang kuminum tidak berwarna-warni seperti ini. Hanya hitam bulat-bulat seukuran tai kambing. Biarlah. Lalu kutelan butir-butir aneka warna itu dengan gelontoran air.

“Sudah, sekarang kamu istirahat lagi supaya cepet sembuh, ya?”

Wanita itu beranjak dari dipan menuju meja dengan benda persegi dua lempeng yang ada diatasnya.

“Itu laptop nyala terus dari tadi? Wong kamu tidur juga nggak kedengeran musiknya, ibu matikan saja ya laptopnya? Nggak usahlah mainan internet dulu, nanti malah nggak istirahat”.

Lalu dia mengutak-atik benda persegi dua lempeng diatas meja, dan tiba-tiba suara berirama dari benda itu lenyap. Benda itu juga sudah tak bercahaya lagi. Kemudian wanita itu menangkupkan kedua lempeng perseginya hingga bertemu satu sama lain.

“Istirahat ya, ibu mau masak dulu. Nanti ibu bangunkan kalau masakan sudah siap.”

Aku masih diam saja memandangi wanita itu berjalan menuju pintu, keluar dan menutupnya. Kenapa wanita itu memanggilku Raras? Namaku Seruni, bukan Raras…
Tiba-tiba mataku terasa berat…semakin berat… dan aku tertidur.

*

Mataku silau oleh cahaya dari arah atas. Samar-samar aku melihat wajah simbah.

“Nduk, sekarang sudah aman. Bangunlah…”

Simbah membimbingku bangun. Mataku masih belum bisa terbuka sempurna, cahaya mendadak yang tiba-tiba masuk ke dalam peti kayu dalam lubang yang dibuat simbah, masih menyilaukan. Aku merasa tubuhku lemas sekali. Simbah kemudian memberiku minuman rempah hangat untuk memulihkan kondisiku.

“Sebenarnya ada apa ini, mbah? Simbah sudah membangunkanku, dan simbah berjanji akan menceritakan apa yang terjadi jika kita bisa bertemu lagi. Aku takut sekali, mbah. Simbah seperti menyiratkan kesan kalau kita akan mati.”

Simbah masih diam sambil mengaduk-aduk kuali berisi ramuan rempah yang masih hangat di hadapannya.

“Aku mimpi aneh sekali mbah saat tidur di dalam peti itu. Aku bingung, takut, dan berada di tempat yang sangat asing dengan benda-benda aneh. Ada wanita yang menyebut dirinya ibu dan memanggilku Raras. Aku takut mbah…”

Simbah masih diam. Hanya terdengar sesekali suara sendok kayu menyentuh kuali tanah liat berisi ramuan rempah yang masih terus diaduknya, sebelum akhirnya bicara…

“Pasukan Kasultanan Pajang sudah sampai di perbatasan Mataram, nduk. Simbah hanya bermaksud melindungimu dari pertumpahan darah yang mungkin terjadi.”

Suara adukan sendok kayu dalam kuali tanah liat kembali terdengar dalam keheningan…

“Ada satu yang hal yang tidak bisa simbah lakukan, meskipun simbah seorang tabib, pembuat jejamuan, penyembuh pesakitan, dan kamu tahu simbah punya waskita untuk tahu sebelum winarah, sebelum sebuah peristiwa benar-benar terjadi, dan sebelum semua orang tahu.”

Simbah menghentikan adukannya dan menuangkan ramuannya ke dalam botol-botol tanah liat yang sudah dipersiapkan.

“Wedhus gembel sudah lapar, nduk. Sebentar lagi dia akan turun mencari makan. Dia tidak akan keluar sendiri namun bersama kotoran-kotorannya.”

Aku masih diam mematung menyimak ucapan simbah.

“Simbah bermaksud melakukan unjal sukma untuk menyelamatkanmu. Melempar ruhmu ke masa lain sehingga kamu lepas dari petaka. Namun simbah berubah pikiran…”
“Masa depan tidak lebih baik dari petaka yang sebentar lagi menjelang, nduk. Simbah tidak menyelamatkanmu. Simbah justru hanya akan melemparmu dalam rangkaian bencana maha dahsyat berikutnya, dan sekali lagi… Satu hal yang tidak bisa simbah lakukan meskipun simbah punya waskita, simbah tak bisa melawan garis Gusti Pangeran Penguasa Semesta.”

Aku masih terdiam sambil mencoba mencerna penjelasan simbah.

“Simbah tidak perduli jika harus menjadi korban pertumpahan darah penyerbuan pasukan Pajang ke Mataram, atau tak selamat dari amukan wedhus gembel, namun ruh simbah akan tersiksa menanggung kecewa jika simbah tak bisa menyelesaikan tugas yang diberikan Gusti Pangeran dengan waskita dan keahlian yang simbah miliki.”
“Ya, simbah mengurungkan unjal sukmamu karena simbah tidak mau mengubah garis. Simbah sudah menutup waskita winarah sehingga simbah tidak tahu apa yang akan terjadi pada kita nanti.”

Aku mulai paham semuanya…

“Sekarang bantu simbah menyelesaikan ramuan-ramuan ini dan menyimpannya dalam wadah-wadah itu, karena kini tak seorangpun dari kita yang tahu, apakah pasukan Pajang akan membabat leher kita, tombak-tombak Mataram menancapi dada kita, wedhus gembel menghanguskan tubuh kita, atau kita akan bertahan dan memberikan pertolongan dengan jejamuan ini.”

…dan sayup-sayup kudengar suara gemuruh di kejauhan…

im_20160628223158_716867

*

Aku terbangun sebelum alarm hapeku berbunyi. Sudah sedikit lebih segar. Setelah minum beberapa teguk air, aku segera melangkah menuju meja kerjaku. Menyalakan laptop dan melanjutkan tulisan untuk artikel terbaruku.

‘Perang antara Pajang melawan Mataram ternyata dibantu kekuatan alam. Pasukan Pajang yang akan menyerbu Mataram berjatuhan karena disapu badai letusan gunung Merapi. Kasultanan Pajang kemudian menjadi negeri bawahan Mataram, dan mulai runtuh pada tahun 1587, saat Pangeran Benawa bertahta sebagai raja Pajang yang ke tiga.’

*

Iklan

Satu pemikiran pada “WASKITA

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s